(kat)astrophe

dari mata si gadis bandar

Mana?

Ada, tetapi tiada. Dekat, tetapi jauh.
Seperti  dinding yang dibina bersama. Tidak terlalu tinggi untuk melihat tetapi cukup tinggi untuk merasa dekat namun jauh untuk yang terlihat.

Bagaimana mungkin kau sedar meski dia berusaha untuk tetap wujud dalam kelupaanmu, saat dia masih menagih kepedulianmu?

Dalam kesedarannya, dia bangun dan dalam ketiadaanmu dia hidup.

angin

Bersama semilirnya angin aku titipkan salam rindu, membawa pesan pada sebuah bayangan, mengalunkan nada pada sebuah lamunan. dan bisikku kepada Dia, ‘bahagiakan lah hati itu yang aku rindu’ Itu sahaja yang aku mampu.

minda yang serabut lahir dari jiwa yang kompleks.

8

Perjuangan yang dahulu sudah terpatri di hati,
Hari dihitung saat terbangkitnya si muda-mudi,
Helaan nafas diatur menjanjikan harapan,
Sebuah hembusan yang bakal menyegarkan perjalanan.

tangan

tangan itu yang menyentuh, yang mengusap garis-garisan di muka, yang memahami cerita, parut silam suka dan duka, tangan itu yang membelai, yang memujuk rintihan & ratapan, yang memegang erat jari-jemari tatkala hati berciciran, tangan itu yang diacung tinggi, yang ditumbuk-tumbuk ke langit biru, yang mengobarkan semangat tanda protes mahupun setuju, tangan itu yang menjadi titik perkenalan, yang disalam mengharapkan kemaafaan, yang menjadi pendamai di waktu kesulitan. tangan itu ibarat peta dan kompas, yang mengemudi arah kehidupan membawa ke jalan yang lurus mahupun berliku, yang menjadi saksi baik buruk perbuatan,

yang menadahkan syukur, yang memanjatkan doa.

tiba & tiba-tiba

dia tiba seperti hujan di terik mentari,
namun terhilang dibawa angin sepi,
terlenyap dari igauan mimpi.
walau tidak diminta, walau tidak diduga,
wajahnya mula melayang membina jurang.
diri dipersalahkan, lalu dipersoalkan,
dimana letaknya hati dan perasaan?
dimana perginya cinta yang pernah ada?

tiba-tiba ia lenyap dari lamunan,
kali ini kering kekontangan.

toksik

Lidah itukan senjata berfungsi dan mampu mengkelar mereka-mereka walau yang berhati besi. Buat pening kepala berfikir mengapa dan kenapa, buat lelah badan menyalahkan diri sendiri yang akhirnya membuat diri lali. Sambil bermanis muka, senyap-senyap kau menyebarkan virus yang membuat kau seperti mangsa.
Itu yang bahaya.
Kerana aku pernah diberitahu, sebaik-baik kawan ialah yang menyimpan aib walau apa pun yang terjadi.

Cuba sekali kau pakai kasut aku. Muat?